UAN…UAN….

Hmm…besok,Selasa 17 April 2007 adalah hari yang paling menegangkan bagi para siswa kelas 3 SMA dan Sederajat.ada apaan??kalo kalian berpikir besok adalah hari pelaksanaan UNAS alias ujian akhir nasional,kalian gak salah…besok adalah hari dimulainya Unas.ujian yang menentukan kalian lulus apa ( belum saatnya ) lulus.

Anehnya,para pelajar kelas 3 almamaterku dulu (apa ini hanya perasaanku aja ) khususnya adek2 pecinta alam almamaterku,nyantai2 aja tuh menghadapi UNAS.coba bandingin ama si Rikian yang sampe mulutnya berbusa gara2 kebanyakan ngerjain soal matematika.

Adek2ku malah nyantai,ngajakin cangkruk,malah ada beberapa yang bolos sekolah untuk sekedar bisa ngumpul ma aku & kawan2ku…

Tapi hal itu gak jauh beda ama aku dan teman2 sablengku dulu pas mau UNAS…aku masih inget,bahkan H-1 pun aku masih bisa kluyuran dan on air di Radio sekedar buat menghina temen2 gilaKu.dan hal itu juga sama terjadi di seluruh siswa SMA almamaterKu ( atau hanya anak2 sableng macem aku aja ya?? )

Bahkan setelah ujian hari pertama,anak2 dengan damai sentosa malah cangkrukan di Toyib.aku bahkan beralasan ke Ortu kalo aku keluar buat ngajarin temen2ku B.Inggris,padahal nongkrong di Toyib..

Aku,temen2ku dan adek2 kelasku mungkin masih berpikir kalo ” tempat duduk menentukan prestasi ” huh…tapi kadang2 emang bener,ditambah sedikit kenekatan untuk mencontek temen,jadilah kita mendapat nilai bagus.salah satu anggota gengKu,lulus dengan nilai 29,40 !!padahal dia terkenal sebagai biang kerok sekolahan.masuk 1 kali seminggu aja untung.masuk pun pake sandal jepit,dateng jam 9 pulang jam 10…hmmm…something strange,isn’t it??

Yah whatever,bagi kalian yang mulutnya ampe berbusa,kalo tidur suka mikirin rumus2 ekonomi ato matem,kalo beol sambil mbawa buku grammar,kalo maem mbaca buku bahasa indonesia,aku salut ma kalian…moga2 kalian mendapatkan hasil yang setimpal.

Dan buat para pengikut aliran bohemian dan pengikut aliran hidup dibuat santai,aku juga salut ama kalian…eits,bukan nyindir,karena aku juga sama seperti kalian.yang gak berpikir pusing ngadepin ujian,yang gak perlu beol sambil bawa buku grammar,yang lebih suka cangkruk dan belajar dari alam daripada belajar lewat buku…moga2 ke Bohemianan kalian membawa dampak yang positif bagi kalian…let’s sing bohemian rhapsody !!!

NB : Buat adek2 kelas 3 anak Pecinta Alam,macem si Deni,Zainul,Ridho,Sumar dkk…jadi kan kita naek gunung??aku pasti bisa nemenin kalian…udah kangen ama bau gunung neh…aku tunggu ! dan moga2 kalian bisa lulus dengan nilai baik…amin!

And dont forget to sing Bohemian Rhapsody !!!

1 Response so far »

  1. 1

    Rikian said,

    Beda lah, Ran…angkatan aku tuh angkatan pertama kurikulum Berbasis kompetensi -yang sayangnya kita semua nggak ada yang berkompetensi hehe-, emang materinya sama..nggak mungkin yang namanya majas personisifikasi berubah definisi…tapi apa yang diujikan itu semuanya beda. Jauh pake otak. Mikir sampe botak. Kayak gini nih, ada lima pilihan..setelah dipikir2 taunya tiga jawaban itu salah..nah nyisa dua jawaban…tapi peluangnya itu 45:55…mati aha. Belum lagi, khususnya B.Indon, subyektivitas itu tinggi banget. Yang harus dipelajari bukan konsep dasar tapi arah otak si pembuat soal. Then buat matem, aku bandingin tahun 2005 sama tahun 2006 (yg tahun 2006 tuh sebagian sekolah ada yang pake KBK -tapi SMA ku belum pake-, soalnya itu beda. Kalo taun 2005, ditanya tuh langsung ke sasaran, nanya Sistem Persamaan Linear atau Integral langsung dikasih soal, kita cuma jadi kuli itung, nah taun KBK itu soal2nya pake soal cerita, Kita dituntut untuk jadi arsitek dulu, baru ngitung. Jadi nggak sekedar jadi kuli doang. Lalu tentang B.Ing, dengan perbandingan yang sama spt pd kasus matem, soal KBK itu menuntut kita nggak cuma bisa ngisi gimana pola If Clause, Present Perfect, Subjunctive, Conjunction bla bla bla…tapi kita dikasih wacana superpanjang yang vocabnya itu assssssssinggg -sialan- dan mengaplikasikan si teori grammar semuanya. Belum lagi kita juga dituntut untuk tahu jenis wacana apa yang kita baca. Misalnya nih Spoof, ntar ditanya lagi, apa sih ciri wacana itu sampai bisa kita anggap sebagai Spoof. Gitu-gitulah. Intinya jadi jauh lebih muter.

    Dan inilah yang bikin semuanya bingung. Bukan tanpa alasan juga, sih, soalnya penerapan KBK dalam kegiatan belajar sendiri belum maksimal. Kayak masalah B.Ing, materi wacana itu kita baru dapet tiga bulan sebelum UN dan taunya sekarang kita harus bisa nyelesein 30 soal itu. Kan kaget. Matem juga. Walaupun yang namanya rumus Sin+Sin itu tetep Sin.Cos, tapi untuk bisa menerjemahkan bentuk seperti itu dari soal ceritalah yang sedikitnya harus fasih dan agresif dalam ngerjain soal.

    Bukan cuma aku aja yang rada bgeper sama UN ini. Anak2 cowok yang mungkin sebangsa kamu pun pada bingung. Yang aku tau sih mereka kadang nongkrong di kantin sekolah mpe jam 2 malem dan manggil alumni buat ngajarin mereka.

    Nyantei sih ya pasti lah…AKu dan temen2ku, baik yang anak rajin atau anak ‘males’, nyantei dan nggak seheboh apa yang kamu singgung si postingan…tetep pacaran, tetep nongkrong, tetep main…tapi hummmmm gimana ya…beda sekolah beda kebudayaan kali ya, Ran….jadi mungkin apa yang kita bilang nyantei tuh ternyata ‘terkutuk’ juga sama kamu…hehehehehehe.

    But, anyway…juz wanna say….intinya sih aku nggak terlalu terbebani sama yang namanya UN. Sekedar komen susah dan berinisiatif untuk memperkecil kemungkinan susah aja sebenernya….


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: