Mbadhok Wae Cangkemmu!!!

 

Yo. Mbadhok Wae Cangkem-mu (MWC) adalah satu rubrik baru yang sebenarnya udah pengen aku tulis sejak lama, tapi baru kesampaian sekarang. Rubrik MWC ini adalah tulisan gak bermutu tentang kuliner. Mengenai masakan, jajanan , minuman ato apapun yang kita makan + telen dan keluar jadi taik, hehehe….

Edisi pertama MWC adalah mengenai masakan khas suku Using, Banyuwangi. Kalian tahu apa itu? Kalo kalian menjawab Soto Rujak, kurang tepat. Selain soto rujak yang terkenal itu, Banyuwangi memiliki satu makanan khas yang unik, murah dan tentu saja mak nyuss!

Sambutlah, Nasi Tempong! Apaan tuh? Jadi gini saudara, nasi tempong itu kalo secara fisik hampir sama dengan nasi sambelan ala Surabaya, tapi sambel di nasi tempong ini, alamak puedesnya! Lebih menggigit lidah dan serasa menampar muka!(ini nasi apa praja STPDN ya?hehehe…). yang bikin tambah unik adalah, meski makanan ini khas Using, penjualnya hampir semua adalah orang Madura.

Tempong sendiri berasal dari bahasa Using yang berarti tampar. Hal ini seakan menjelaskan mengapa nasi tempong ini sambelnya puedes buanget! Lihat aja warna sambelnya yang nyeremin. Jangan lupa, teman wajib nasi tempong adalah segelas teh panas, inget, panas bukan hangat! Jadi nasi tempong dan teh panas adalah sahabat kental yang gak bisa dipisahkan seperti Roy dan Joe, Che dan Fidel, serta Starsky dan Hutch…alah! Kok jadi malah ngawur! Back to the text! Jadi setelah makan nasi tempong dan minum segelas teh panas, jadilah kita berkeringat dan mulut menjadi panas serasa ditampar. Itulah asal-usul kenapa nasi ini bernama nasi tempong.

Kalo ngomongin lauk, ya standar lauk dalam nasi seharga Rp.2500, isinya dadar jagung 2 biji, tempe, tahu dan lalapan. Kalian mau tahu kenapa lauknya bukan ayam goreng ato rempela hati? Ya karena harganya Cuma Rp.2500 dodol! Kalo harga segitu lu minta lauk ayam goreng, pengen digampar apa ama yang jual? Tapi nyantai, bagi yang kepengen nambah lauk, banyak variasinya, mulai ayam goreng, ikan laut, telur, jeroan macem rempelo; ati; atawa usus, hingga ceker ayam. Dan nambahnya paling-paling cuma Rp.1000-Rp.1500 doang.

Jadi buat yang lagi berpetualang ke Banyuwangi, jangan lupa cari nasi tempong ini. Warungnya banyak kesebar dimana-mana, mulai di Jl. Ikan Tongkol hingga di depan gedung DPR Banyuwangi ada. Yang pasti, buat para backpacker berkantong kering macem aku atau kalian, nasi ini pantas untuk dicoba.

2 Tanggapan so far »

  1. 1

    aklam said,

    aku juga punya psotingan kuliner!

  2. 2

    adibbbb's said,

    mas,klo puasa jangan mbadok ae yoo,sayang pahalanya berkurang.*


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: