A Fucking Absurd Story When I Met “That” Girl.

Mau tau cerita lucu sekaligus menggelikan? Ok, simak cerita ini…

 

Beberapa hari lalu, seorang teman merengek-rengek minta dianterin makan nasi rawon langganan yang ada di jembatan semanggi. Daripada dia merengek trus, jadilah aku nurutin tu monyet. Karena gak ada sepeda motor, jadilah kita naik sepeda unta berdua. Aku yang ngengkol (baca: ngayuh!), dia yang senyum-senyum sambil dibonceng. The problem was: dia itu memiliki badan yang “kurang” proporsional buat jadi orang yang duduk dibonceng. Dia sangat sexy, dengan six pack di perutnya…^^; Oke! He’s fat. Puas? But don’t worry pal, size doesn’t matter. “Anjink! Kalo ukuran gak jadi masalah, kenapa gua gak pernah dapat pacar! ” Dia merintih dengan nista sambil nangis di punggungku. Tapi bukan itu cerita lucunya. That story isn’t funny at all! Malah nista. A big boy cried in my back? Oh, I will have a fucking nightmare tonight! Damn! Hehehe, sori bro. u’re still my best man kok;)

 

Dengan diiringi lagu-lagu perjuangan, jadilah kami berdua mengayuh sepeda (catat! Yang ngayuh hanya aku! The big boy behind me just gimme some shitty spirit! Sambil sesekali nggodain cewek yang tentu saja berakhir lambaian tangan yang manis. Oke! Acungan jari tengah! Puas kan lu?). Penderitaan seakan berkurang saat aku melewati turunan Jl. Brantas. Tapi ada mobil sedan warna hitam yang sedari tadi ngeklakson aku dan my big boy.

 

You fucking dumb! Aku udah minggir taik! Aku memaki dalam hati.

 

Tapi tetep aja bangsat bermobil itu ngelakson terus.

 

Anjink ni orang dibiarin malah ngelunjak! Oke, mungkin itu salah satu temenku yang ngeberi tahu keberadaannya. Tapi seingatku, aku gak pernah punya temen yang punya mobil mewah macam itu. Akhirnya aku menoleh.

 

Ternyata mobil warna item itu nyusul, menjejeri sepeda untaku. Kaca jendela sebelah kiri turun, dan tampaklah sang wanita cantik (sangat!) yang menyembulkan kepalanya keluar.

 

Cewek Cantik (CC): Hei! Ngengkol ya?

Nuran : Hei XXX. Oh, dari tadi kamu yang ngelakson toh.

 

Sekedar pemberitahuan, ni CC adalah temen deket yang dulu pernah sensi ama aku (oke, sampe sekarang!). intinya kita pernah deket, dan akhirnya aku menghilang begitu saja, sama seperti sifatku kepada cewek-cewek yang dulu pernah deket ama aku. Tapi itu dulu! Aku sekarang udah berubah (eh, emang iya? Aku kok gak yakin). Dan akhirnya ni cewek marah-marah karena merasa dilecehkan (not in sexual content of course!). padahal, dia bisa dengan mudah nyari cowok laen, gak perlu marah-marah. Ngabisin tenaga. Oke! Aku salah, tapi itu kan udah beberapa tahun lalu. Tapi ternyata kayaknya dia masih dendam. Kok tau? Makanya simak cerita ini

 

CC : Mau kemana?

Nuran : Nyari makan (dengan senyum)

CC: Ini lho yang tadi ngelakson, pacarku. (menunjuk cowok ganteng nan perlente yang duduk di belakang kemudi.)

Nuran: Oh, ganteng ya (masih dengan senyum)

CC: dia anak orang kaya lho.

 

What a crap! Maksudnya apa nih cewek?

Nuran: oh…( sambil tetep senyum)

CC: ya gitu deh, udah cakep, pinter, kaya lagi (dengan senyum melecehkan)

Nuran: Wah hebat dong

Big Boy (BB): (bengong)

CC: untung aja aku dulu gak pacaran ama kamu, haha (senyum menghina)

 

Shit! Oh I see, rupanya cewek ini masih dendam ama aku. Oke aku layani! (aku mencoba sabar, sementara wajah menghinanya membuat aku pengen merajam dia dengan bara panas!)

N: Oh…

CC: (masih ngebangga2in pacarnya dan njelek2in aku)

N: Oh… (gua timpuk ni sepeda unta kapok lu!)

CC: (mulai kesal, karena aku cuek)

CC: Taik lu! (ngacungin jari tengah)

N: wah, makasih! I love it! Salam buat pacarmu!

Si big boy masih bengong. Setelah sang cewek ngebut, my big boy ketawa ngakak. “hahaha! Taik! Tu cewek cadas juga ya? Ngacungin jari tengah bos!”

 

Anjink! Cadas pala lo peang! Intinya, ternyata tu cewek masih marah ma aku. Jadilah kita ketawa keras-keras mengingat kejadian absurd tadi. “dia orang kaya lo” akhirnya jadi anekdot dalam perjalanan kami. Kami gak pernah berhenti tertawa. Terus tertawa, dan berkeringat karena aku mengayuh. Dan kami berhenti tertawa saat tahu

 

 

 

 

 

 

 

 

WARUNG RAWONNYA

TUTUP!

 

 

 

 

Note: hitung berapa jumlah kata “oke”.

                                                

 

 

2 Tanggapan so far »

  1. 1

    aklam said,

    hahahhahahahhaha guoooblok koen! mangkane tah, wanita iku disayang, lha awakmu wis njarak disik ambek wedokan, yo iku karmane!

  2. 2

    eL-FiRa said,

    B0ahahahaaAaAa ada2 aja tU cewek! eh biG b0y sapa mas?


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: