Jalan – Jalan Ke Papuma

                Beberapa hari lalu, karena sumpek dan bosan dengan rutinitas, beberapa bangsat-bangsat dari PORSA ngerencanain pergi ke salah satu pantai yang terkenal di Jember. Puger? Karena lokalisasi-nya udah di gusur, pantai itu sekarang udah gak begitu terkenal. Orang kesana Cuma buat nyari ikan. Nyari yang “lainnya?”  Maap mas, udah pada digusur tuh…

                Papuma mungkin jauh lebih menarik. Setelah sempat bingung nentuin antara Bandealit, Selokambang, Pasir Putih atau Papuma, akhirnya kita memilih pergi ke Papuma. Selain jarak yang cukup dekat, biayanya juga lebih murah. Maklum, hari tua oom.  Ke bandealit, butuh sepeda motor yang tangguh. Dan 1 hari jelas gak cukup. Selokambang, terlalu jauh (Lumajang) dan tempatnya biasa aja. Jadilah kita berangkat ke Papuma. Berangkattt!!!!

                Perjalalan kesana memakan waktu sekitar 1 jam. Tapi kali ini masih ditambah waktu buat menembel ban sepeda laknat milik Dani yang bocor(yang kebetulan goncengan ama aku). Jalanan juga cukup indah, banyak sawah hijau disepanjang jalan, sayan g pemandangan indah ini tidak sempat aku potret, aku kebagian nyetir, juancuk!

 

 

 

 

                Apa yang aku dan para gerombolan narapidana ini lakukan disini? Gak ada yang special. Yang gila foto, ya jalan-jalan sambil foto-foto. Yang kepingin tenang ya duduk-duduk, ngobrol ngalor ngidul. Seperti yang aku dan Alvin lakukan. Dan ternyata duduk-duduk ini membawa hadiah. Aku jadi tau sebuah rahasia. Dan rahasia ini sangat mengagetkan!

                Ternyata ada seorang temen cewekku (untuk menghindari rasa malu pada cewek itu, aku samarkan saja namanya menjadi Sutinem, huahahahaha!!!) yang pernah suka sama si Alvin ini. Nah, entah untuk menarik perhatian Alvin atau ada alasan lain, si cewek ini pernah membuat pengakuan pada si Alvin, bahwa  Aku pernah nembak Si Sutinem itu! Dan ditolak!! Uasuuu!!!

                Aku kaget! Gak nyangka aja aku difitnah sedemikian rupa. Dan ini bukan hal yang pertama. Waktu SMP, pernah beberapa temen cewek ngaku pernah ditembak dan ngaku pacaran sama aku (aku bukan narsis anjink!) waktu SMA juga malah lebih parah, ada adik kelasku yang mengaku udah tunangan sama aku! Anjiiinnkkk!!! Parahnya lagi, pengakuan tak bermoral ini ditulis di WC sekolah! Jadilah semua sekolah tahu berita busuk nan bohong ini… Huohohoho… parah!

                Kenapa aku kaget waktu temen cewekku ngaku dfitembak aku? Simple, aku gak pernah nembak dia, dan waktu SMA aku juga gak begitu dekat ama dia. Kuliah ini aja aku cukup deket ama dia. Dan deketku gak macem-macem, cuman sekedar miscall ato sms doang. That’s all! Karena itu, aku kaget waktu Sutinem bilang aku pernah nembak dia, dan ditolak lagi! Uasuu!!

                Si Alvin yang pada akhirnya nolak Sutinem, pada awalnya juga gak percaya, karena waktu itu Alvin belum begitu kenal ama aku. Tapi setelah kenal aku, dia gak percaya sama gossip murahan itu. Dan makin gak percaya setelah aku kasih tahu yang sebenarnya. Dan terungkaplah semua misteri, si cewek ini adalah busuk! Pengkhianat! Dan ternyata bukan cuman aku korbannya, banyak cowok lain yang jadi korbannya, dibilang sudah nembak Sutinem, dan ditolak! Bahkan si Budi juga dibilang udah nembak 2 kali, dan ditolak 2 kali! Duh, kasihan sekali nasibmu nak…

***

                Setelah cukup puas jalan-jalan, foto-foto, tiba saatnya makan. Dan gak ada menu yang lebih enak (jika berada di pantai) selain ikan baker dan es kelapa muda. Jadilah kita cari warung yang menjual 2 menu andalan daerah pantai. Gak sulit sebenarnya, karena ada puluhan warung yang menjual menu seperti itu. Dan disinilah kami, menikmati ikan bakar dan es kelapa muda… mak nyusss!!!

 

 

 

 

 

 

 

 Ki-Ka: Togog, Robith, Topik, Alvin

 

                Setelah perut kenyang, otak jadi segar, saatnya pulang.

                Rutinitas masih menunggu setiba kami di Jember…

                Juancukkk!!!

                Hehehehehe…

 

 

Nb: Buat Dipta yang gak bisa ikut karena dilarang sama pacarnya… hmmmm, turut berduka cita deh. Aku baru percaya kalo tokoh laki-laki di Sitkom Suami Takut Isteri itu diilhami oleh kejadian nyata. I’ve seen it on you dude, huahahaha…!

4 Tanggapan so far »

  1. 1

    pyut said,

    waduw,, susa juga jadi seleb kyk kamu… hheehe,,

    tunangan??? hihiii…. anak itu addicted to ma kamu mpe sgitunya?

  2. 2

    ayospe said,

    heheheh wenake…


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: